Lulusan Terbaik UNNES Anak Buruh Bangunan

Suci Yuli Priyanti (23), adalah anak ke dua dari tiga bersaudara pasangan Sucipto Sumaryo (50) dan Salimah (46). Ia sudah berkeinginan kuliah sejak bersekolah di SMKN 1 Bawang, Banjarnegara, Jawa Tengah, namun ayahnya yang bekerja sebagai buruh bangunan dan serabutan membuatnya bimbang. Keterbatasan ekonomi ini tidak menghalangi Suci meraih prestasi dan cita-cita, ia berhasil lulus dari kuliahnya dengan IPK 3,94 dan berpredikat lulusan terbaik di Universitas Negeri Semarang (Unnes). “ Guru di sekolahnya yang mengetahui keinginan keras Suci untuk berkuliah kemudian memberitahu jalur masuk Unnes melalui jalur undangan Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri dan mendapatka beasiswa Bidikmisi. Dengan program Bidikmisi tersebut, biaya kuliah dan tinggal di Semarang ditanggung pemerintah Di Unnes, Suci masuk pada Prodi Akuntansi. Ia menjalani perkuliahan selama 3 tahun 7 bulan. Dara kelahiran 12 Juli 1992 itu juga aktif mengikuti organisasi kampus dan membantu penelitian dosen atau menjadi asisten laboratorium, dan juga menjadi layouter artikel mahasiswa. “Bidikmisi itu sebulan dapat Rp 1 juta, untuk kos Rp 600 ribu, Rp 400 ribu biaya pendidikan. Ya sambil bantu-bantu dosen, nge-layout jurnal, dapat fee,” ujarnya. Selama kuliah, Suci jauh dari orang tua dan keluarga, sebulan sekali dia melepas rindu dengan pulang ke kampung halaman. Orang tuanya tidak bisa menjenguknya ke kos di dekat kampus karena masalah biaya. “Sebulan sekali pulang. Bapak sama ibu tidak pernah ke sini, ya baru pas wisuda kemarin karena diundang pak Rektor,” pungkasnya. Dengan kegigihannya dan keinginan mengubah nasib keluarga, Suci akhirnya lulus cumlaude dengan IPK 3,94 dan menjadi yang tertinggi dari 1.254 Sarjana S1 lainnya pada Sidang Terbuka Wisuda Unnes Periode II Tahun 2015 yang digelar Senin (15/6) kemarin. terhadap keberhasilan Suci menjadi lulusan terbaik dengan nilai yang tinggi. Pihaknya mendukung Suci menempuh pendidikan lagi antara lain dengan tes TOEFL gratis jika ingin lanjut ke luar negeri dan memberikan rekomendasi ke universitas-universitas. Sebagai penghargaan, Rektor Unnes juga memberikan pekerjaan kepada ayah Suci, Sucipto yang selama dua bulan ini menganggur. Sucipto diperbolehkan bergabung dalam proyek pembangunan Unnes yang dibiayai Islamic Development Bank. sumber : http://news.detik.com/ photo credit: Cold Comfort 1 via photopin (license)

Read more